Download terlengkap cara terbaikCara bank mengelola uang nasabah

Solusi cara terbaik dan terlengkapUang dari nasabah dikelola oleh bank bisa dalam bentuk tabungan maupun pinjaman kredit dg suku bunga tertentu dengan resiko yg sudah dipertimbangkan melalui prinsip 5C kredit. Simak 6 cara bank mengelola uang nasabah berikut ini secara detail.


Download aplikasi terbaruLihatlah menggunakan komputer, pc-desktop, laptop, maupun smartphone android. Saat ini ada 64 artikel Kategori Internet Marketing. Pemutakhiran versi update revisi ke : 77418.


BAGAIMANA BANK DAPAT PROFIT DENGAN MENGELOLA SUKU BUNGA NASABAH, INI ADA 6 CARANYA, SIMAK :



Sebenarnya ada banyak cara bank untuk mendapatkan profit agar siklus bisnis finance terus berjalan. Namun ada 6 mekanisme inti pihak bank mengelola bisnis keuangan. Intinya dg mengelola uang yg dikonversi menjadi suku bunga, baik dalam bentuk pinjaman, tabungan, maupun deposito. Sumber dananya dari uang nasabah tentunya. Selisih antara suku bunga ini nantinya menjadi keuntungan bank, dg perhitungan yg sangat rumit.

Berikut ini ada 6 cara inti bank mengelola uang dari nasabah :

  • 1. Bank membuka fasilitas tabungan & penyimpanan uang (Money Saving). Cara yg dilakukan dg menerima simpanan tabungan dari uang nasabah. Dari tabungan nasabah ini nanti bank mengelola menjadi surat berharga seperti deopsito, obligasi, maupun reksadana, dari sini nanti muncul suku bunga yg menjadi profit untuk bank.
  • 2. Menerima tabungan & memberikan pinjaman ke nasabah lain. secara : bank menerima uang tabungan / deposito dari nasabah & kemudian mengelola kembali secara menyalurkan kepada nasabah lain berbentuk pinjaman juga. Bank akan memberikan bunga pinjaman yg lebih tinggi dibanding bunga yg dibayar pada deposito nasabah sebelumnya, sehingga memperoleh keuntungan dari selisih bunga tersebut. Ketika mengelola selisih bunga dari uang nasabah tersebut, memang kecil cuman sekitar nol koma sekian persen, tapi bila nasabahnya sudah banyak, maka itu profit sudah sistematis.
  • 3. Bank melakukan investasi jangka panjang. Cara yg digunakan adalah dengan mengelola uang dari nasabah dalam bentuk tabungan maupun deposito, kemudian nanti digunakan untuk membeli saham / obligasi.
  • 4. Memberikan fasilitas pembayaran antar nasabah. Contohnya begini : Nasabah A butuh Rumah yg dijual pihak B, Nasabah A menggunakan fasilitas bank dalam bentuk kredit rumah misalnya, maka bank akan membayar rumah secara tunai pada pihak B, kemudian bank mengelola rumah tersebut dalam bentuk pinjaman kredit pada pihak A, semakin lama tenor kredit pihak A maka bank memperoleh keuntungan dari kredit Nasabah A sesuai suku bunga yg ditetapkan. Itu yg dimaksud bank memfasilitasi pembayaran antar nasabah. Sistem yang digunakan bisa secara : transfer uang, seperti wire transfer, & mengelola sistem pembayaran elektronik, seperti kartu debit, ATM & kredit. Intinya bank sebagai pengelola / perantara antara Nasabah A dengan Nasabah B tersebut.
  • 5. Bank melakukan manajemen resiko. Jadi selain bank mengelola uang dari & antar nasabah secara lebih preventif terhadap resiko yang ditimbulkan akibat produk finance yang diselenggarakan bank seperti contoh diatas. Resiko kredit macet, resiko perubahan selera pasar, & juga resiko akan likuiditas. Bank harus punya personil maupun akuntan yang lolos tes bank sesuai bidang kerja yang diharapkan bisa & bisa menganilsa secara akurat sebelum bank melakukan berbagai kegiatan produk finance tersebut, agar tidak timbul resiko negatif apalagi mengalami kerugian kedepannya.
  • 6. Bank melakukan manajemen likuiditas. secara menyimpan cukup dana dalam bentuk kas / investasi jangka pendek yang mudah & cepat dijual kembali. Tujuannya agar tidak mengalami resiko negatif dalam mengelola uang nasabah yang dikonversi menjadi profit. Sebab likuiditas memuat kewajiban yang harus dibayar pihak bank dalam jangka pendek sesuai deadline / jatuh temponya.

kalau ingin usaha sesuai cara bank diatas, sebenarnya bisa saja menciptakan peluang usaha yang identik, misalnya usaha kredit barang. Meskipun kelak berbeda manajemen, karena bank mengelola usahanya menggunakan sistem akuntansi yang lebih rumut dengan skala lebih besar. Tapi namanya peluang harus diusahakan & dicoba, karena mengelola uang untuk usaha apapun itu bisa, asal sudah paham dulu dasar & keilmuannya. Apalagi jika usahanya kelak mengelola uang nasabah tentunya harus lebih teliti agar tidak beresiko mengalami kerugian maupun dampak negatif lainnya.