Tes HTP gambar orang untuk mengintepretasikan kepribadian & mendeskripsikan mental seseorang.

Info cara terbaru untuk solusi terlengkap terbaik Seperti apa tes HTP maupun gambar orang, semua bisa anda dapatkan lengkap dalam 1 paket software psikotes disini. Sekarang ada 108 artikel masuk dalam Kategori Psikotes. Semoga bermanfaat positif lebih optimal aplikatif. Halaman bisa dilihat memakai PC-Desktop maupun Smartphone Android / Mobile Version. Silahkan selengkapnya simak artikel tentang Tes HTP gambar orang.

TES HTP UNTUK MENGGAMBAR ORANG YANG PROSPEKTIF :

Apa yang anda gambar, & bagaimana Anda menggambarkannya, bisakah mengungkapkan siapa Anda? Ada banyak tes psikologi yang memberi orang proyek seni, & menafsirkan hasil mereka. Pelajari apa yang orang-orang ketahui dari pohon yang anda gambar. House-Tree-Person / HTP tes juga ada dalam buku bacaan The Silence of the Lambs. Itu dalam konteks lembaga yang membedakan antara orang-orang yang pasien potensial yang sah & orang-orang yang psikopat pembunuh. Itu tampak seperti sebuah ujian. Tes HTP melibatkan subjek menggambar rumah, seseorang, & pohon. Mendiagnosis dari itu cukup ambisius, tetapi ini dimaksudkan buat menjadi bagian dari sejumlah tes yang berbeda, yang semuanya menambahkan hingga representasi akurat dari subjek. Anda akan tau lebih banyak dengan download software psikotes disini, semua jenis tes psikotes ada.

GENRE TES GAMBAR ORANG :

Tes HTP merupakan bagian dari genre tes berbasis gambar yang lebih luas, yang tumbuh & dibangun di atas satu sama lain selama sekitar seratus tahun psikologi. Asal mulanya semuanya dimulai pada tahun 1885, ketika seorang juru gambar & guru seni bernama Ebenezer Cooke pertama kali memperhatikan bahwa anak-anak melewati tahapan dalam seni mereka, dimulai dengan coretan abstrak, berliku melalui bentuk dasar & simbol, & perlahan-lahan menjadi mampu mereproduksi manusia angka. Dia menerbitkan makalah tentang perkembangan ini & bagaimana seni harus diajarkan kepada anak-anak baik buat dirinya sendiri & buat meningkatkan pendidikan & kecerdasan. Buku itu menjadi hit dengan para guru, yang mulai melihat gambar sebagai cara buat mengajar & mengevaluasi siswa. Bagi yang ingin tau lebih banyak selain tes gambar, bisa menyimak mengenai software psikotes disini sebab lebih efektif & efisien.

AWAL MULA ADANYA TES HTP GAMBAR ORANG :

Pengalih konsep seni dari pendidikan ke psikologi formal adalah Florence Goodenough, yang pada tahun 1926 datang dengan apa yang disebut uji Goodenough Draw-A-Person. Seorang psikolog anak, Goodenough meminta anak-anak buat menggambar seorang pria, seorang wanita, & diri sendiri. Dia kemudian mengevaluasi kecerdasan & perkembangan intelektual mereka dengan menilai apa yang mereka gambar. Foto-foto awal lebih berbentuk daripada yang lain. Ketika anak-anak berkembang mereka mulai menempatkan wajah pada bentuk mereka. Mereka menambahkan anggota badan, tubuh, & akhirnya pakaian & pose aksi. Goodenough datang dengan sistem poin buat setiap fitur tambahan, di mana skor teratas adalah 64 buat tiga gambar yang berbeda.

TES GAMBAR ORANG BISA MENGINTEPRETASIKAN KEPRIBADIAN SESEORANG :

Tes HTP dibangun melalui karya Goodenough, tetapi dievaluasi kepribadian bukan pengembangan kognitif. Psikolog percaya bahwa cara masing-masing benda itu diambil mengatakan sesuatu tentang mentalitas orang yang melakukan pengundian. Ukuran rumah, misalnya, adalah penting. Terlalu kecil & orang itu merasa terisolasi. Terlalu besar & orang itu diliputi oleh keluarga mereka. Menambahkan hal-hal seperti jendela besar, pintu, & trotoar di luar menunjukkan keinginan & penghargaan buat koneksi. Sikap sosial yang sama ditandai ketika seseorang menarik banyak daun & ranting di pohon. Akar yang terlalu rumit, di sisi lain, menunjukkan kecenderungan obsesif. Memotong cabang adalah simbol ketidakberdayaan, seperti halnya pemotongan anggota tubuh manusia dalam gambar orang yang bersangkutan. Evaluasi lebih lanjut dari gambar manusia memperhitungkan pakaian & postur - bahkan ukuran bibir. Ketika anak-anak melakukan tes HTP, psikolog menindaklanjuti dengan wawancara, di mana mereka akan bertanya apakah ada yang mencoba menebang pohon, / yang tinggal di rumah. Gagasan tes HTP adalah bahwa kelompok-kelompok tertentu dari orang-orang akan berbagi kesombongan artistik tertentu, seperti kebutuhan buat menggambar sosok laki-laki daripada perempuan, / kecenderungan buat menggambar pohon keriput daripada yang kuat. Beberapa psikolog mencatat bahwa pasien skizofrenia sering mengalami masalah dengan tes, menggambarkan rumah memiliki lengan & kaki, & menambahkan fitur ganda, seperti dua hidung, ke figur manusia. Tes itu bermasalah. Awalnya dilakukan pada tahun 1940-an, & dikerjakan ulang pada tahun 1960-an, banyak yang merasa tidak memiliki kelengkapan yang dibutuhkan untuk menjadi alat diagnostik. Gambar dari hanya sekitar 140 orang digunakan untuk menetapkan standar. Dalam beberapa kategori diagnostik, perempuan jauh lebih banyak daripada laki-laki, & di pihak lain, itu adalah sebaliknya. Orang-orang umumnya berasal dari kelompok ras & sosial yang homogen. Itu tentu tidak bisa berdiri sendiri.

TES HTP BISA MENDETEKSI KEADAAN MENTAL SESEORANG :

Namun, teknik menggunakan gambar untuk menunjukkan keadaan mental telah berkembang dalam beberapa cara yang lebih menarik. Beberapa psikolog menggunakan tes HTP sebelum & sesudah perubahan besar dalam kehidupan untuk melihat bagaimana sebuah subjek telah mengubah pandangan mereka. Sebagai contoh, satu penelitian terhadap orang yang melakukan tes sebelum & sesudah operasi menunjukkan bahwa sebelum operasi orang mengalami kemunduran - menggambar rumah mereka sebagai cottage, pohon sebagai anak pohon, & orang-orang mereka sebagai anak-anak. Setelah operasi, mereka menggambar manusia dewasa, pohon dewasa, & rumah yang lebih besar. Variasi uji berkembang biak. Satu membutuhkan orang untuk menggambar seseorang di tengah hujan, & menafsirkan inklusi, & bahkan kemiringan, dari sebuah payung. Ada dua tes yang meminta orang untuk menggambar figur manusia, & kemudian, ketika gambar selesai, ubah sesuatu tentang mereka. Pada tahun 1978, seorang psikolog datang dengan tes Draw-A-Member-Of-A-Minority-Group. Idenya bukan untuk mencari tahu bagaimana perasaan seseorang tentang minoritas, tetapi tentang diri sendiri. Diperkirakan bahwa jarak emosional, / bahkan penghinaan, terlibat dalam menggambar minoritas akan menyebabkan orang untuk memproyeksikan semua hal yang paling mereka benci tentang diri sendiri ke sosok dalam gambar. Kemudian lagi, mengapa tidak mengambil rute langsung? Satu tes psikologi meminta subjek menggambar hal yang paling tidak menyenangkan yang dapat mereka pikirkan saat ini. Hanya sedikit yang ingin melihat hasilnya.

Interpretasi awal dari tes, dengan skor yang kaku & makna simbolik yang dalam, secara umum telah hilang di pinggir jalan. Meskipun para ilmuwan melakukan, untuk sebagian besar, setuju bahwa ada beberapa kesamaan antara gambar yang dibuat oleh pasien yang berbeda, elemen subjektif dari tes membuatnya sulit untuk digunakan sebagai indikator. Berapakah jumlah akar yang "normal" untuk pohon itu? Apa itu rumah "berukuran normal"? Apakah lengan terangkat seseorang agresif / antusias? Tes ini tampaknya begitu luas & sangat populer karena merupakan alat yang dapat membantu dengan metode pengobatan, daripada diagnosis.